Perebutan Kekusaan Lokal Oleh PKI (2): Aksi Kekerasan Pasukan Ubel-Ubel Tangerang

Perebutan Kekusaan Lokal Oleh PKI (2): Aksi Kekerasan Pasukan Ubel-Ubel Tangerang[1]

 

Sejak dikumandangkannya proklamasi kemerdekaan, maka sebagian besar masyarakat Indonesia menjadi masyarakat yang agresif dan militant khususnya dalam usaha menegakkan dan mempertahankan kemerdekaan di tanah air. Fokus perhatian masyarakat Indonesia ketika itu semata-mata ditujukan pada perjuangan menegakkan kemerdekaan dengan semboyan “merdeka atau mati”. Tetapi dalam arena perjuangan itu ada pula sebagian kedl dari rakyat Indonesia yang berusaha dengan sadar atau tidak sadar menguntungkan tumbuh suburnya faham ideologi Marxisme dan Lininisme yang telah hidup jauh sebelum lahirnya Negara Kesatu”an Republik Indonesia. Bahkan Partai Komunis IndonesiaiPKI yang sejak tahun 1926/1927 telah melakukan pemberontakan terhadap pemerintah Belanda dan menjadi partai yang bersifat ilegal dengan diam-diam kembali melakukan aksi di berbagai daerah.[2]

Berikut ini akan dibahas berbagai organisasi yang berhaluan Marxis/Leninisme termasuk PKI yang memanfaatkan situasi awal kemerdekaan untuk kembali menampakkan dirinya dalam berbagai usaha perebutan kekuasaan lokal.

Peristiwa Tangerang: Aksi Kekerasan Pasukan Ubel-Ubel 18 Oktober 1945 -14 Januari 1946

         Sikap ragu-ragu Bupati Tangerang Agus Padmanegara ketika menerima berita dari Jakarta tentang proklamasi kemerdekaan, mempengaruhi keputusannya dalam menentukan langkah-langkah se1anjutnya. Sebagai akibat keputusan yang tidak menentu ini, muncul kerusuhan-kerusuhan baik yang bersifat kriminalitas maupun yang bermotifkan politis. Kerusuhan-kerusuhan tersebut kemudian ikut mewarnai pergolakan Tangerang yang dilakukan oleh kaum komunis dalam rangka menciptakan Dewan Rakyat menurut versinya.

Untuk mencegah situasi yang semakin memburuk, Komite Nasional Indonesia Daerah Tangerang yang dibentuk pada tanggal26 Agustus 1945 mengadakan rapat pleno yang dipimpin oleh ketuanya yaitu R.M. Koesoemo pada tanggal6 Oktober 1945. Rapat yang dihadiri oleh anggota-anggota KNI yang terdiri atas Ketua Front Kemerdekaan, Ketua Badan Keamanan Rakyat, Ketua Barisan Pelopor dan Ketua Lalu Lintas Sosial, menyimpulkan bahwa kekacauan yang timbul di daerah Tangerang disebabkan tidak berfungsinya pemerintah daerah. Pada kesempatan ini KNI memutuskan untuk meminta Haji Achmad Chairun,[3] seorang ulama, pemimpin Barisan Sangiang menjadi pimpinan daerah di Tangerang. Permintaan itu diterima oleh Haji Achmad Chairun.

KNI Daerah Tangerang merangkul Haji Achmad Chairun, dengan perhitungan agar kelompok Sangiang yang dipimpinnya tidak bergabung dengan kelompok Barisan Banteng Merah. Apabila kedua kelompok ini bergabung, akan dapat membahayakan pemerintah. Kesediaan H. Achmad Chairun memenuhi permintaan KNI, dikecam oleh Barisan Banteng Merah. Ia dituduh sudah diperalat oleh kelompok birokrat.

Rencana aksi pendaulatan terhadap aparat pemerintah di Tangerang dan daerah lain telah diatur sebelumnya oleh ke1ompok komunis dan pengikut Tan Malaka. Sebagai pelaksana ditunjuk Abdul Muluk, salah seorang kepercayaan Tan Malaka. Untuk membahas rencana tersebut, pada pertengahan bulan Oktober 1945 berlangsung pertemuan di Kampung Pisangan, Jatinegara yang dihadiri oleh Ce Mamat, Mr. Mohammad Joesoeph, Djoko Atmadji,[4] dan Nungtjik. Keempat orang itu berhasil dibebaskan oleh Abdul Muluk dan Syamsoedin Chan dari Rumah Tahanan Kempeitai, Jakarta. Pada pertemuan itu Abdul Muluk mengetengahkan rencananya, yaitu: Ce Mamat diminta berangkat ke Banten, Mohammad Joesoeph ke Cirebon dan Djoko Atmadji ke Surabaya. Mereka ditugasi menghimpun kekuatan rakyat di daerahnya.

Sebe1um gerakan aksi daulat di Tangerang berlangsung, Wikana bersama anak Haji Misbach te1ah membawa pesan Abdul Muluk untuk menemui Ce Mamat, Sumo Atmodjo dan Haji Achmad Chairun di Tangerang. Menurut rencana yang te1ah disusun, Sumo Atmodjo dan Haji Achmad Chairun menerima perintah dari Ce Mamat.

Guna merealisir gerakan tersebut, pada tanggal16 Oktober 1945 bertempat di rumah Sumo Atmodjo dilangsungkan pertemuan dengan beberapa tokoh masyarakat Tangerang seperti Ketua KNI R.M. Koesoemo, Soetedjo, Ketua BKR Tangerang, Haji Achmad Chairun, Deos, Sjekh Abdullah, dan lain-lain. Mereka menilai Bupati Agus Padmanegara dianggap tidak mampu memimpin revolusi di Tangerang, sehingga harus segera diganti dan untuk itu diputuskan akan melakukan aksi daulat secara damai. Dalam aksi tersebut di’dakan pembagian tugas, yaitu Haji Achmad Chairun bersama Deos dan Sjekh Abdullah mengerahkan massa rakyat masing-masing dari jurusan Karawaci dan Sepatan menuju rumah kediaman bupati, sedangkan Soetedjo melaksanakan pengambil­alihan kekuasaan dari Agus Padmanegara.

Aksi pendaulatan ditetapkan tanggal 18 Oktober 1945. Pada tanggal itu Bupati Tangerang Agus Padmanegara dipaksakan menandatangani surat penyerahan kekuasaan kepada Soetedjo, Ketua BKR Tangerang. Pada hari yang sarna Soetedjo melimpahkan kembali kekuasaannya kepada Haji Achmad Chairun dan Sumo Atmodjo[5] yang dilakukan di rumah Sumo Atmodjo di Jalan Bubulak, Kebon Jahe, Tangerang. Setelah aksi daulat berhasil, Sumo Atmodjo menyampaikan konsepsinya mengenai pemerintahan. Pemerintahan baru Tangerang adalah pemerintahan rakyat yang harus dipegang dan dijalankan oleh suatu Dewan. Kemudian akan dibentuk Badan Direktorium Dewan Pusat. Aparat pemerintahan lama termasuk KNI harus dibubarkan dan hubungan dengan pemerintah pusat di Jakarta diputuskan. Badan Direktorium Dewan Pusat dipimpin oleh “empat serangkai” yaitu : Ketua, Haji Achmad Chairun sedangkan anggotanya masing-masing adalah Sumo Atmodjo, Suwono dan Abbas.

Badan Direktorium Dewan Pusat akan membawahi tiga Dewan yaitu : Dewan Tata Usaha, dipimpin oleh Sumitro, Dewan Ekonomi, dipimpin oleh Siswo, dan Dewan Pertahanan, dipimpin oleh Abbas.[6]

Tugas Dewan ini menangani masalah-masalah bidang keamanan, la1u lintas, dan ke1askaran. Tiap-tiap bidang dipimpin oleh seorang ketua, masing-masing adalah Ketua bidang keamanan (sebagai pengganti kepolisian) ; Haji Saalan; Ketua bidang lalu lintas : M. Hasan alias Atjong; dan Ketua bidang ke1askaran : Sjekh Abdullah. [7]

Susunan pemerintahan lama diubah yaitu Kawedanan menjadi Daerah Tingkat I, dipimpin oleh Kepala Daerah Tingkat I; kecamatan menjadi Daerah Tingkat II, dipimpin oleh Kepala Daerah Tingkat II; dan ke1urahan menjadi Daerah Tingkat III, dipimpin oleh Kepala Daerah Tingkat III.

Dasar pemerintahan Dewan adalah kedaulatan rakyat dengan sistem pemilihan bertingkat. Kepala Daerah Tingkat III dipilih langsung oleh rakyat, dan sesudah itu Kepala Daerah Tingkat III bersama beberapa tokoh masyarakat memilih Kepala Daerah Tingkat II dan seterusnya.

Setelah kelaskaran Dewan terbentuk, pada tanggal 22 Oktober 1945 laskar ini menyerbu Curug dan Legog. Kecamatan Curug diserbu karena tidak mau tunduk kepada Pemerintah Dewan, sedangkan penyerbuan ke Legog yang merupakan tempat kedudukan markas J epang, dimaksudkan untuk memperoleh senjata rampasan. Penyerbuan ke Curug berhasil, namun penyerbuan ke Legog gagal, karena pasukan J epang te1ah meninggalkan markasnya beberapa jam sebelum diserbu. Sementara itu Sumo Atmodjo memerintahkan kepada Sjekh Abdullah untuk membentuk Laskar Pasukan Berani Mati (LPBM).

Anggotanya terdiri atas pemuda­-pemuda yang direkrut dadri kampung-kampung yang mendukung Pemerintahan Dewan Tangerang. Ketika dibentuk, anggotanya mencapai sekitar 800 sampai 1.000 orang yang kebanyakan berasal dari kalangan jawara. Mereka mengenakan seragam hitam-hitam dan ikat kepala atau ubel-ubel hitam. Ubel-ube1l atau ikat kepala ini dilengkapi simbol yang berbentuk segi tiga bergambar palu arit. Laskar ini dikenal sebagai Laskar Ubel-ubel atau Laskar Hitam.

Demikian pula semua pejabat teras Pemerintah Dewan Tangerang memakai lencana palu arit.Bendera berlambang palu arit telah disediakan untuk menggantikan bendera merah putih. Namun bendera palu arit tidak pernah dikibarkan sampai berakhirnya Pemerintahan Dewan Tangerang tanpa diketahui alasannya.

Sejak berdirinya Pemerintahan Dewan Tangerang, aparatur pemerintahan tidak berfungsi karena mereka tidak mengetahui prosedur administratif. Selain itu, suasana saling mencurigai terjadi di daerah perbatasan Tangerang, sehingga orang yang kebetulan lewat sering dituduh sebagai mata-mata NICA. Dalam kondisi seperti ini, di kalangan Laskar Hitam muncul kelompok yang terdiri atas para jawara dipimpin oleh Usman dibantu oleh Dulloh dan Lampung. Mereka memegang peranan dalam melakukan aksi kekerasan.Kelompok ini bermarkas di Gerendeng dan secara diam-diam memisahkan diri serta tidak mematuhi perintah “Panglimanya”, yaitu Sjekh Abdullah. Mereka menggunakan pengaruh H. Achmad Chairun untuk kepentingan pribadi maupun kelompoknya.

Kelompok Usman melakukan tindakan-tindakan teror terhadap penduduk, seperti mencuri buah-buahan, sayur-sayuran, merampas kerbau, kambing serta barang-barang milik penduduk pribumi maupun Cina dengan dalih atas perintah H. Achmad Chairun. Akibat teror mereka pada bulan November dan Desember 1945, banyak orang-orang Cina yang tinggal di Sepatan, Mauk, Kronjo dan Kresek mengungsi ke kota Tangerang atau Jakarta. Mereka takut terhadap kekejaman kelompok Usman ini.

Di samping aksi-aksi pengacauan, kelompok Usman melakukan pembunuhan terhadap orang-orang yang dituduh menjadi mata­mata NICA atau Belanda. Yang menjadi korbannya, an tara lain Nicolas Mogot, ayah Mayor Daan Mogot dan Otto Iskandardinata, tokoh pergerakan nasional. Kedua tokoh tersebut diculik secara berantai. Nicolas Mogot dibunuh pada akhir Oktober 1945 di daerah Ketapang, Sepatan, sedang Otto Iskandardinata dibunuh pada akhir Desember 1945 di daerah Mauk.

Pada bulan November 1945 beberapa pemuda mantan tentara Peta an tara lain Kemal Idris, Singgih, dan Daan Yahya membentuk Resimen TKR di Tangerang. Mereka merekrut anggota BKR dengan jumlah terbatas dengan maksud agar tidak dicurigai oleh Pemerintah Dewan.

Di sana mereka menemui kenyataan lain, yakni Tangerang telah dikuasai oleh Pemerintah Dewan yang memutuskan hubungan dengan Pemerintah RI. Untuk memperoleh gedung ia harus meminta ijin kepada Ketua Pemerintah Dewan H. Achmad Chairun. Dengan bantuan dr. J. Leimena (dokter Rumah Sakit Umum Tangerang) mereka memperoleh ijin menempati gedung bekas rumah penjara anak-anak. Dari tempat inilah dimulai merekrut para anggota BKR Tangerang untuk dilatih sebagai TKR. Latihan diadakan secara bergilir 50 – 60 orang, sampai akhirnya mencapai kekuatan satu resimen. Yang terpilih sebagai komandan resimen adalah Singgih. Yang paling dirasakan oleh resimen baru ini adalah kekurangan tenaga perwira.Oleh karena itu mereka mempunyai gagasan untuk membuka pendidikan perwira. Sementara itu pada tanggal 8 November 1945 mereka kedatangan serombongan tentara Inggris yang dipimpin oleh seorang kapten.  juru bahasanya, rombongan menanyakan rumah H. Achmad Chairun. Kemal Idris atas persetujuan kawan-kawannya menjadi penunjuk jalan. Begitu rombongan tiba, H. Achmad Chairun beserta anak buahnya melarikan diri menyeberangi Kali Cisadane. Karena tidak berhasil menemui H. Achmad Chairun, rombongan meneruskan perjalanan ke Cipondoh kemudian kembali ke Jakarta.

Peristiwa tanggal8 November 1945 itu menjadi sebab merosotnya wibawa H.Achmad Chairun di mata pengikutnya. Pada tanggal 14 Januari 1946 Resimen Tangerang mulai bertindak melaksanakan operasi penumpasan. TKR telah kehilangan kesabarannya karena; pertama, peristiwa penahanan Daan Yahya oleh anggota Laskar Ubel-ubel di Gerendeng serta penculikan dan pemerkosaan terhadap keluarga salah seorang anggota Polisi Tentara Resimen Tangerang. Kedua, munculnya isu tentang rencana penyerbuan Pemerintah Dewan terhadap Markas Resimen Tangerang.

Operasi penumpasan berjalan lancar tanpa mendapat perlawanan berarti dari Pemerintahan Dewan Tangerang maupun Laskar Ubel­ubel. Sumo Atmodjo dan Suwono yang dianggap aktor intelektual di belakang Pemerintahan Dewan Tangerang berhasil ditangkap. Polisi Tentara berhasil menangkap semua pimpinan gerombolan pengacau. Di dekat bendungan Sangego Tangerang, Usman, Lampung, Dulloh, Pande dan Moekri dieksekusi. Dari pemeriksaan terhadap anggota pasukan Ubel-ubel diketahui bahwa yang terlibat dalam pembunuhan terhadap Otto Iskandardinata adalah Moekri, Pande dan Lampung. Selanjutnya dilakukan pula penangkapan para tokoh-tokoh Dewan seperti H. Achmad Chairun, Sjekh Abdullah, Haji Saalan, Abbas oleh Resimen Tangerang. Mereka dibawa ke Purwakarta, diserahkan kepada pengawasan Panglima Komandemen TKRJawa Barat, Didi Kartasasmita.

Pemerintah baru dibentuk sesuai dengan struktur Pemerintah Daerah Republik Indonesia. Untuk mengisi kekosongan aparat Pemerintah yang ada, didirikan Badan Pembantu Aparat Pemerintah (Bapera) yang anggotanya terdiri atas bekas pamong praja yang didaulat oleh Pemerintah Dewan Tangerang ditambah dengan perwira-perwira Resimen VI dan siswa-siswa Militer Akademi Tangerang.

***

[1]        Sumber : Buku “Komunisme di Indonesia Jilid I: Perkembangan Gerakan dan Pengkhianatan Komunisme di Indonesia (1913-1948), Jakarta: Pusjarah TNI, 1999

[2]A.Z. Abidin, SH, Bahaya Komunisme.Bulan Bintang, jakarta tho 1968, hat. 82-83

[3]Haji Achmad Chairun, seorang ulama bekas pimpinan SI Tangerang yang kemudian menyeberang ke PKI. la pernah pula memimpin pemberontakan PKI 1926 di Tangerang.

[4]Djoko Atrnadii terkenal dengan Atrnadji, Sekretaris Gerindo di bawah Arnir Sjarifuddin. Ketika Belanda rnenyerah kepada Tepang pada 1942, ia bersernbunyi di Bojonegoro dan tertangkap di sana, Kernudian dijebloskan dalarn tahanan Kempetai Jakarta. Pada bulan Oktooer 1945 ia rnernbentuk Marine Keamanan Rakyat (MKR) di Surabaya.

[5]Sumo Atmodjo, adalah Kepala Jawatan Irigasi (Pengairan) Tangerang. Ia termasuk aktivis Gerindo Tangerang dan sering berhubungan dengan Amir Sjarifuddin. Karena diburu oleh PID (Dinas Pengawasan Politik) ia bersembunyi di Cisoka Tangerang dan bekerja di perkebunan karet. Pada jaman Jepang ia bekerja di Jawatan Irigasi Tangerang. Rumahnya seringkali digunakan untuk pertemuan kelompok bawah tanah Menteng 31 seperti Deos, Abdul Muluk, Suryawinata dll.

[6]Abbas adalah mantan Digulis, ia baru datang dari Australia bersama rombongan yang mendarat diJakarta. Kemudian la bergabung dengan kelompok Menteng 31. Dikirim ke Tangerang untuk menggantikan Deos, pimpinan Barisan Banteng Merah.

[7]Sjekh Abdullah, sahabat Haji Achmad Chairun, yang kemudian memasuki dunia

jawara. Terlibat peristiwal926 dan dipenjarakan di Glodok. Lihat juga Pusat Sejarah

ABRI, Op cit, hal. 12.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.